W4J4H-W4J4H K354Y4N64NKU

Khamis, 25 Julai 2013

3 MAWAR MERAH19






TIGA
Mawar merah
**19**

“HAKIMIE ni bila nak kahwin? Takkan nak membujang sampai ke tua pulak? Papa pun teringin jugak nak bermenantu. Kawan-kawan yang sebaya dengan usia papa ni semua dah ada menantu dan cucu. Cuma papa seorang saja yang masih belum merasa nak bermain dengan cucu sendiri.”
Hakimie yang sedang sudah menuang air panas ke dalam teko menoleh. Wajah papanya dipandang. Ini apa kes tiba-tiba cakap soal menantu ni? Takkan pasal goreng cucur bilis kes menantu boleh dikaitkan sekali..
Inilah yang dia malas nak balik ke rumah papa. Asyik dengan bicara soal menantunya yang tak pernah nak habis-habis itu. Dia bosan asyik berbual soalan yang sama. Datang ke rumah mak longnya pun, soalan yang sama akan ditanya kepada dia. Mak long dengan papa memang sesuai jadi adik-beradik. Dua-dua perangai sama.
Hakimie melepaskan keluhan. Sesekali balik ke rumah papa, dia ingin menenangkan jiwa. Tapi nampaknya jiwanya tambah berserabut lagi ada la.
“Nanti-nantilah pa. Kimie bukannya dah lima puluh tahun sampai terdesak nak kahwin. Kimie baru dua puluh lapan tahun. Lagipun Kimie masih belum bersedia nak mendirikan rumah tangga. Nanti kalau Kimie dah bersedia, Kimie pasti bawak balik menantu papa tu untuk dikenalkan pada papa.” Balas Hakimie sambil mengangkat teko bersama dua biji mug dan melangkah masuk ke dalam rumah. Lalu pergi pula ke gazebo buatan kayu yang terletak di halaman rumah.
Teko diletak atas meja kecil yang diperbuat daripada kayu di luar rumah. Petang-petang begini, lebih enak minum petang di halaman rumah daripada di dalam. Tambah-tambah angin petang ini cukup mendamaikan.
Punggung dilabuhkan di atas kerusi kayu. Dr. Haji Helmie turun melabuhkan punggung di atas kerusi kayu berhadapan dengan anak bujangnya yang berwajah tampan itu. Hakimie ini wajahnya lebih kepada dia namun kulitnya lebih kepada bekas isterinya. Putih melepak memandangkan bekas isterinya dulu merupakan minah salih.
Pinggan berisi cucur udang diletakkan atas meja. Hari ini Hakimie pulang ke rumah untuk bersama dengan dia.
“Kimie ni takde teman wanita ke?” tanya Dr. Haji Helmie.
Hakimie pandang wajah papanya. Ingatkan isu menantu, teman wanita ini sudah tamat. Rupanya belum. Papanya masih lagi ingin menyoal soalan berkaitan dengan perempuan. Tentang buah hati yang memang dia tiada langsung.
Laju Hakimie menggeleng. Memang ketika ini hatinya tiada untuk menyintai mana-mana perempuan. Dia lebih senang hidup begini.
“Pandangan Kimie tentang Zara pula macam mana?” tanya Dr. Haji Helmie bersama senyuman di bibir yang lebar.
Terlintas dalam fikirannya ingin bertanyakan hal itu kepada Hakimie memandangkan anaknya itu kelihatan cukup rajin pulang ke rumah sekarang ini semenjak pertemuan dengan anak Cikgu Muhammad Zainal itu tempoh hari. Jika benarlah hati Hakimie sudah tertaut pada Zara pada pertemuan pertama itu, memang dia tiada sebarang halangan. Dia sendiri pun suka juga andai kata Zara itu menjadi menantunya.
Hakimie malas nak membalas. Dia diam sahaja sambil memasukkan cucur udang ke dalam mulut.
“Papa suka dengan Zara tu. Rupa cantik. Budi bahasa pun baik.” Nampaknya Dr. Haji Helmie sudah mahu memancing minat anaknya. Dia mahu tengok respons Hakimie mengenai Zara.
Hmmm… baiklah sangat!” Hakimie mencebik. “Kalau baik, takdelah sampai nak kenakan orang. Pandai-pandai nak meracun fikiran papa supaya Kimie keluar berkenalan dengan Neelofa versi Enot tu. Macam tu yang papa kata baik? Orang baik tak akan kenakan orang lain pa.” luah Hakimie. Dia masih menyimpan dendam dengan rancangan jahat Zara yang mengenakan dia dua minggu lepas. Masih berhasrat mahu membalas dendam terhadap gadis itu cuma menunggu masa sahaja.
Dr. Haji Helmie ketawa. Dia tahu anaknya itu masih marah sebab dipermainkan oleh Zara. Sumpah! Dia memang tak pernah kenal anak Puan Munah dan Encik Sarip yang duduk di hujung Blok A itu. Zara yang kata cantik. Dia pun ikut sajalah tanpa ada syak wasangka. Mana tahu rupa-rupanya Zara sengaja mahu mengenakan Hakimie.
Kelakar benar dia bila Hakimie mengadu padanya sambil menggumam marah.
“Alaaa… Kimie janganlah ambik hati sangat dengan apa yang terjadi. Zara main-main aje tu.”
Hakimie mencebik lagi. Papanya sudah terlebih-lebih mempercayai Zara daripada dia.
Suasana sunyi buat seketika. Hakimie sibuk mencecah cucur udang ke mangkuk berisi sos cili. Manakala Dr. Haji Helmie pula sedang menghirup air milonya yang masih panas.
“Kalaulah Zara tu digandingkan dengan Kimie, memang sepadan. Zara tu sesuai sangat jadi menantu papa. Kalau jadi menantu, tentu rumah ni meriah dengan celoteh dia.”
“Huk! Huk! Huk!” Hakimie terbatuk-batuk. Kata-kata papanya membuatkan cucur udang tersangkut di lorong kerongkong. Adakah patut berkata macam tu waktu dia tengah makan?
Tidak menghiraukan batuk sang anak, Dr. Haji Helmie menyambung lagi katanya, “Papa berkenan dengan Zara. Dia memang budak yang baik. Bersopan santun dan pandai mengambil hati orang tua. Kimie dengan Zara sesuai sangat jadi pasangan. Bagai pinang dibelah dua. Sama lawa.”
Hakimie meneguk air milonya yang panas. Kepanasan air yang baru mendidih tidak dipedulikan. Asalkan cucur udang dapat masuk ke dalam tekak.
“Mungkin si Zara tu baik dan bersopan santun depan papa aje. Maklumlah… nak mengurat anak papa yang hensem ni kenalah ambik hati papa dulu. Nak menguratlah katakan…”
Hisy… tak baik tau cakap macam tu. Zara tak seperti yang Kimie fikirkan. Papa kenal dia. Dia budak yang baik.” Dr. Haji Helmie menyelar kata-kata anaknya. Kurang senang dengan kata-kata anak bujangnya. Perasan benar!
“Alaaa… betullah! Kalau bukan pasal dia nak mengurat Kimie ni… papa ingat dia tu rajin sangat ke nak datang ke sini? Tu datang mesti ada makna. Ada udang di sebalik cucur yang papa goreng ni. Nak mengurat anak lelaki papa yang hensem, bergaya dan berkualiti ini.”
Usai menyudahkan kata-katanya yang terover perasan itu, Hakimie terpandangkan wajah Zara yang tercegat di tengah-tengah persimpangan antara pintu rumah dengan taman mini. Tajam sungguh pandangan mata gadis itu menikam anak matanya. Bagaikan mata burung helang saja. Tentu Zara terdengar kata-katanya tadi.
“Zara? Errr… bila sampai? Meh minum petang sama-sama.” Dr. Haji Helmie juga seperti Hakimie. Terperanjat dengan kedatangan Zara yang tidak dijangka-jangka itu. Daripada raut wajah gadis itu, Dr. Haji Helmie dapat mengagak pasti anak manis itu telah mendengar kata-kata anaknya tadi.
“Takpelah pak cik. Abah suruh Zara hantar ni dekat pak cik. Zara balik dulu. Assalammualaikum.” Zara meletakkan bakul berisi Tupperware yang telah diisi dengan pengat pisang itu di atas lantaio. Kemudian dia cepat-cepat beredar dari situ. Sakit hatinya mendengar kata-kata Hakimie yang terlebih bahan perasannya itu. Kalaulah Pak Cik Doktor tiada di situ dan lelaki itu pula berkata begitu, pasti sudah dicili-cilinya mulut lelaki perasan itu. Ingat dah hensem sangat agaknya sampai dia kemaruk nak mengurat!
Perasan!!!
“Zara… tunggu dulu.” Dr. Haji Helmie sudah bangun dari duduknya. Mahu mengejar Zara yang terkocoh-kocoh meninggalkan mereka dua beranak. Sempat dia memberi jelingan tajam kepada anak bujangnya yang beraksi selamba. Takde perasaan bersalah langsung! Malah dengan wajah selamba boleh pula Hakimie menyuap satu lagi cucur udang ke dalam mulut.

******************************************************************************

“PERASAN! Ingat dia tu hensem sangat ke? Ingat dia tu popular macam Aaron Aziz sampai aku nak mengurat dia? Huh! memang dasar lelaki perasan tak sedar diri! Setakat muka macam tu… aku tak heran sangatlah!” marah Zara. Tubuhnya yang kecil molek itu dihempaskan atas sofa dengan perasaan marah yang masih menebal.
Kalaulah tiada Dr. Haji Helmie di sana waktu itu ketika Hakimie berkata begitu, mahu agaknya dia menyumpit mulut celupar Hakimie. Biar bengkak tak dapat nak bercakap lagi. Kalau bercakap pun buat sakit hati saja. Lebih baik diam!
“Boleh pulak dia terfikir yang aku ni nak mengurat dia. Kalau bukan sebab umi dan abah yang suruh hantar macam-macam dekat rumah dia orang tu, jangan harap aku nak ke sana. Mintak maaf! Dia ingat aku kemaruk sangat agaknya dengan dia tu. Huk eleh… setakat muka macam dia yang perasan tu… berlambak aku boleh dapat dekat Bukit Bintang! Bukan sorang, bukan sepuluh orang, malah seratus orang pun aku boleh cari dalam masa sehari.” Zara masih membebel sendiri. Masih meluahkan rasa tidak puas hatinya pada keceluparan mulut Hakimie yang mengatakan dia ini hendak mengurat dia. Sesuka hati memalukan dia depan Dr. Haji Helmie. Nanti Dr. Haji Helmie fikir betul ajelah yang dia ni suka ke sana kerana Hakimie ada di situ. Huh!!!
‘Mujurlah aku ni masih ada perasaan sopan depan Pak Cik Doktor, jika tidak… sudah aku belasah mamat poyo tu.’ Hatinya membentak.
‘Tapi… berani ke kau nak belasah mamat poyo tu Zara? Badan dia sasa. Kalau nak dibandingkan dengan badan kau ni… sah-sah kau akan kalah.’ Dalam membentak, ada juga suara-suara yang mengejeknya.
“Benci! Benci! Benci!!!” tanpa sedar Zara sudah menjerit sekuat hati.
“Apahal ni adik? Terjerit-jerit macam nak jadi tarzan aje.” Sara yang baru muncul dari ruang dapur bertanya. Terkejut dengar lengkingan suara Zara yang memenuhi ruang tamu.
Zara angkat wajah memandang abah, umi dan angahnya yang jalan beriringan ke ruang tamu.
“Orang geramlah! Sakit hati! Benci! Rasa nak bunuh orang aje ni!” luah Zara dengan wajah yang cemberut. Muncung sudah panjang sedepa. Dah boleh dibuat penyangkut hanger.
Cikgu Muhammad Zainal, Puan Inara dan Sara saling berpandangan. Entah siapa pula yang buat angin kus-kus Zara datang petang-petang begini? Tadi sebelum ke rumah Dr. Haji Helmie, elok saja angin anak dara seorang itu. Balik saja dari sana, terus nak menjerit-jerit dan marah-marah. Siap nak bunuh orang lagi.
Macamlah Negara ni takde undang-undang sehinggakan Zara sesuka hati nak membunuh. Cakap tak pakai otak.
“Siapa pulak yang kacau anak manja abah ni? Cuba bagitau dekat abah. Biar abah rotan punggung orang yang sakitkan hati Zara tu.” Lembut Cikgu Muhammad Zainal memujuk. Dia sudah duduk di sebelah anak manjanya yang begitu mencuka wajahnya. Sudah persis muka tapai basi pula si anak yang sedang marah itu. Heheheee
Ha’ah. Cuba cerita dekat angah dengan umi ni. Siapa yang buat adik angah ni naik angin? Biar kami ajar budak yang sakitkan hati adik tu.” sambung Sara pula.
Zara mendecit. “Saper lagi kalau bukan mamat poyo tu. Ingat dia tu hensem sangatlah sampai tuduh orang nak mengurat dia. Huh… tolong sikit! Setakat muka macam tu… orang tak heran sangatlah. Melambak dekat Shah Alam ni. Petik jari… orang boleh dapat seratus orang dalam masa sehari.”
Fuyooo… ramainya. Nanti peninglah kepala abah nak pilih mana satu calon yang paling layak. Kena adakan audition la kalau macam tu.” sempat Cikgu Muhammad Zainal bergurau. Mahu mengusik anaknya yang memuncung itu.
Gurau itu disambut dengan tawa isteri dan anak keduanya.
Zara menjeling. Dia tengah panas hati, abah pula seronok buat lawak. Dia takde hati nak gelak. Hatinya benar-benar hangat dengan kata-kata Hakimie. Lelaki itu bila buka mulut aje, pasti baunya macam longkang!
Mamat poyo tu siapa adik?” sejujurnya Sara tidak kenal siapa Mamat Poyo yang dimaksudkan oleh adiknya itu. Teringin juga dia nak tahu.
Saper lagi kalau bukan Hakimie si mangkuk ayun tu. Lelaki perasan tak sedar diri. Ingat muka dia tu muka superstar ke sampaikan orang teringin nak mengurat?!” Kuat suara Zara menyebut nama lelaki yang dibencinya itu. Harap-harap suaranya dibawa angin bayu lalu menyapa halwa telinga Hakimie. Biar lelaki itu tahu yang dia ini tidak hadap pun nak mengurat Hakimie. Jangan nak perasan tahap melampau.
“Laaa… kenapa? Apa yang dah Kimie buat dekat Zara ni?” Puan Inara pula bertanya. Dia memang perasan anak bongsunya itu bagaikan tidak sukakan Hakimie anak lelaki tunggal Dr. Haji Helmie itu.
“Dia tu umi… memang perasan tahap cipan! Adakah patut dia cakap dekat Pak Cik Doktor yang Zara ni syok dekat dia. Datang sana dan buat baik dengan Pak Cik Doktor sebab nak mengurat dia. Eiii… tolonglah! Tak hingin Zara dekat si Mamat Poyo tu. Dia tu aje yang perasan tak sedar diri.” Luah Zara geram.
Sara dan abahnya sudah mengekek ketawa mendengar cerita Zara. Padanlah berapi kemarahan Zara, rupanya dituduh hendak mengurat anak teruna jiran depan rumah. Hahahaaa....
“Dahlah. Mungkin Zara tersilap dengar kut. Umi tengok si Kimie tu baik aje budaknya. Takdelah jahat mana.”
“Betul tu Zara. Abah pun suka juga dengan Hakimie tu. Abah sering juga terserempak dengan dia bersolat jumaat dekat masjid taman perumahan ni. Budi bahasa pun baik dan dia hormat pada orang tua.” Cikgu Muhammad Zainal pula memuji.
Zara mencebik. Ini apa kes pula tiba-tiba umi dan abahnya berpihak kepada pihak musuh. Tak logic sungguh!
“Orang belum pekak lagilah umi, abah. Orang dengar dengan jelas setiap butir bicara si Mamat Poyo tu. Dia kata orang ni nak mengurat dia.” Zara bengang. Nampaknya umi dan abahnya sudah berpihak kepada pihak yang salah.
“Alaaa… kalau betul pun Zara nak mengurat si Hakimie tu, apa salahnya. Abah pun suka juga kalau dia jadi menantu abah.” Ujar Cikgu Muhammad Zainal sekadar mahu mengusik.
Zara semakin berapi mendengar usikan abahnya.
“Siapa nak mengurat mamat poyo tu? Tak hingin!” Dia akhirnya bangun dari duduknya dan berlari naik ke tingkat atas. Hatinya sakit dek kata-kata lelaki itu tadi. Buat malu dia saja.
Puan Inara menggeleng-gelengkan kepala melihat tingkah anak bongsunya yang nampak sangat tidak berpuas hati. Bukan dia sengaja hendak berpihak kepada Hakimie. Tetapi dia dapat melihat sendiri anak muda itu seorang pemuda yang baik. Bukan dia saja yang berkata begitu, suaminya juga sering memuji Hakimie.
“Hakimie tu siapa umi, abah? Sara tak pernah dengar pun nama dia sebelum ni.” Sara bertanya kepada umi dan abahnya.
“Anak Pak Cik Helmie yang baru pindah kat depan rumah kita tu ha.” Beritahu Puan Inara.
Owh…. Habis tu kenapa adik macam benci sangat dekat dia? Mereka memang kenal ke?”
“Entahlah. Umi pun tak tahu. Adik kamu tu… memang anginnya bermusim-musim. Sukar diramal. Sedangkan yang umi tahu, Hakimie tu jarang balik ke sini kecuali sejak dua menjak ni rajin juga umi nampak dia balik jenguk papanya itu.”
Sara sekadar tersengih. Umi memang begitu prihatin dengan sikap anak-anaknya yang pelbagai. Terutama sikap adik bongsunya si Zara Dania.
“Umi, abah… Sara naik atas dulu ye. Nak jenguk adik.” Pinta Sara penuh hormat.
Puan Inara dan Cikgu Muhammad Zainal mengangguk.
“Pergilah. Entah-entah dia tengah lepas geram tu.” ujar Cikgu Muhammad Zainal akhirnya.
Tersenyum dia mendengar kata-kata abah.
Di dalam biliknya, Zara sudah baring terlentang memandang siling yang dicat putih. Hatinya masih lagi panas. Disebabkan itulah dia sengaja memasang penghawa dingin ke tahap yang paling sejuk! Tapi itu pun suhu kepanasannya masih juga terasa.
Tok! Tok! Tok!
Ketukan itu tidak dihiraukan. Siapa lagi yang mengetuk kalau bukan umi atau angahnya. Dia malas hendak layan. Itu tak lain nak pujuk dialah tu.
“Boleh angah masuk?”Sara menjengukkan sedikit kepalanya. Melihat adiknya yang terlentang di atas katil bersaiz Permaisuri itu. Biar tidak dipelawa masuk ke dalam, dia tetap menjengukkan kepala.
Hmmm…” hanya bunyi itu sebagai jawapan kepada pertanyaan angahnya. Dia tak bagi kebenaran pun… angahnya tetap masuk juga.
Sara tersenyum. Dia melangkah masuk ke dalam bilik adiknya yang serba-serbi berwarna purple. Zara ni memang peminat warna purple. Tubuhnya yang agak berisi sejak kebelakangan ini dibaringkan perlahan-lahan di sebelah Zara. Masam saja wajah adiknya itu. Masih marahlah tu.
“Adik masih marah lagi?” soal Sara meskipun dia sudah tahu adiknya masih marah. Sengaja bertanya untuk memancing adiknya bersuara.
Hmmm…” Zara menjawab dengan mengeluarkan bunyi yang sama.
“Kalau marah… pergilah ambil wuduk. Insya-ALLAH rasa marah adik tu akan hilang. Jangan dibiarkan rasa marah tu menguasai diri. Tentu sekarang ni syaitan sedang ketawa seronok dapat buat adik jadi marah-marah begini.” Sara memberi nasihat.
Zara merengus. Tubuhnya diiringkan menghadap angahnya yang selalu saja kelihatan tenang. Antara angah dengan along, angahnya ini lebih matang perwatakannya meskipun angah anak yang kedua.
“Orang geramlah angah. Benci betul dekat mamat poyo tu. Boleh pulak kata begitu dekat Pak Cik Doktor. Macam orang ni dah kemaruk sangat nakkan dia sampai nak mengurat segala. Ingat dia tu hensem sangat agaknya! Dia tu memang dah mereng. Sudahlah mereng, sewel pula tu. Orang tak hadaplah dengan manusia yang wayar tak cukup dipasang ni. Daripada mengurat dia, lebih baik orang mengurat Ustaz Amirul guru mengaji dekat masjid tu. Lagi mendatangkan faedah.” Zara meluahkan ketidak puasan hatinya. Siap membabitkan Ustaz Amirul yang mengajar mengaji di masjid taman perumahan ini lagi. Rasa seperti mahu disekeh-sekeh saja kepala Hakimie biar otaknya menjadi betul. Jangan nak perasan sangat.
Sara sekadar ketawa kecil. Tercuit hatinya melihat tingkah adiknya yang kelihatan begitu bersungguh-sungguh meluahkan rasa amarahnya itu. Daripada gaya adiknya itu, dia tahu Zara begitu bengang tahap gaban dengan lelaki bernama Hakimie yang dipanggil mamat poyo itu.
“Kalaulah Pak Cik Doktor takde dekat sana tadi… mahu rasanya orang belasah mamat poyo tu. Baru dia tahu tahap tali pinggang hitam orang ni.” Sambung Zara lagi yang perasan kononnya dia ada tali pinggang hitam.
Ye la sangat ada tali pinggang hitam. Yoyo oh je!
Mamat poyo tu hensem tak?” Sara terasa ingin tahu bagaimana agaknya pandangan Zara terhadap lelaki yang digelar mamat poyo.
Nama Hakimie itu seperti nama sahabat lama suaminya saja. Cuma dia tidak pastilah siapa orangnya Hakimie yang ini. Dia tak pernah nampak pun anak lelaki Pak Cik Doktor yang duduk di hadapan rumah mereka ini. Mungkin orang yang berlainan kut. Maklumlah… nama Hakimie itukan ramai yang pakai. Bukan sahabat suaminya sahaja.
“Huh! tak hensem langsung!” luah Zara dengan rasa geram.
Ye ke?” Sara bersuara penuh nada ragu-ragu. Macam rasa mustahil saja lelaki bernama Hakimie itu tidak hensem.
Zara mengeluh. “Hensem sikit la.” Jawabnya lagi sehingga menerbitkan senyuman pada bibir Sara.
“Ha… tu yang bahaya tu. Adik janganlah benci lama-lama dekat Mamat Poyo tu. Takut nanti perasaan benci tu akan bertukar sayang pula. Kan orang tua-tua selalu berpesan, benci lawannya sayang.”
Eiii… simpang malaikat empat puluh empat! Tak nak! Orang tak nak sayangkan mamat poyo tu.”
Sara ketawa besar. Kelakar melihat mimik muka Zara yang begitu melucukan.
“Dahlah. Jangan marah-marah lagi. Nanti tak pasal-pasal muka cepat berkedut dan senang dapat penyakit darah tinggi.” Pujuk Sara.
Zara menghela nafas. Ada benarnya juga kata angahnya itu. Jika selalu marah-marah, nanti cepat tua dan diserang penyakit.
“Angah ada berita gembira nak kongsi dekat adik.” Ujar Sara bersama bibir yang mekar dengan senyuman manis.
“Apa dia?”
“Tak lama lagi… adik bakal dapat anak sedara yang ke-tiga.”
“Hah? Along pregnant lagi ke? Adoi… mampuslah Abang Rezza sekali lagi. Sah perangai pelik along yang suka cium ketiak Abang Rezza tu akan menjadi-jadi. Along tu asal mengandung aje mesti perangai pelik dia yang satu tu pun akan keluar. Entah apalah yang harum sangat dengan ketiak Abang Rezza tu sampaikan along nak melekat aje cium ketiak Abang Rezza.” Selamba badak betina Zara mengutuk.
Teringat perangai pelik alongnya setiap kali mengandung yang cukup mengeletek hatinya. Ke mana saja, pasti hendak mencium ketiak suaminya. Dua kali along mengandung, dua kali itu jugalah perangai alongnya sama pelik. Wangi sangat agaknya bau ketiak Abang Rezza itu sampaikan alongnya gian sangat dengan ketiak tersebut? Entahlah….
Sara ketawa suka. Dia pun pelik juga dengan perangai alongnya setiap kali mengandung itu. Harap-haraplah dia tidak menjadi seperti alongnya. Segan juga jika asyik merengek kerana hendak mencium ketiak suami.
“Adik ni kan… mentang-mentang along takde dekat sini. Bukan main lagi mengutuk along. Kalau along tahu, sah kena luku.” Ujar Sara ketawa kecil.
Zara sudah tersenyum. Ada betul kata angahnya itu. Kalau alongnya dengar dia mengutuk, sah sudah kena sound. Maklumlah… along tukan macam singa betina. Asyik nak membaham aje kerjanya.
“Bukan alonglah yang pregnant, sayang. Tapi angah ni ha.” Sambung Sara kemudiannya. Malas hendak berahsia-rahsia. Berita baik seperti ini kenalah dikongsi bersama insan-insan yang dia sayangi.
What? Really?” Zara sudah bangun dari baringnya. Dia kini duduk bersila menghadap angahnya yang hanya tersenyum-senyum sambil mengangguk-angguk.
“Dah berapa bulan?”
“Baru masuk dua setengah bulan.”
“Wah… cepatlah. Terror betul Abang Ery ni.” Usik Zara bersama ketawa besarnya.
Laju Sara mencubit. Merah padam mukanya mendengar usikan Zara itu. Tersipu-sipu dia menahan malu.
“Adik!”
Sorry.” Cepat-cepat Zara memohon maaf. Dia sekadar mahu mengusik saja. Tapi serius, memang angahnya ini agak cepat berbanding alongnya yang dulu terpaksa menunggu setahun sebelum disahkan mengandungkan Ayit.
“Lelaki ke perempuan?”
“Baru masuk dua setengah bulanlah sayang oi. Belum tahu lagi apa jantinanya. Adik ni kan…”
Ngeee… lupa. Apa pun congrats angah. Orang tumpang gembira untuk angah dan Abang Ery. Tak sabar nak tunggu anak buah orang yang ke-tiga ni keluar kat dunia. Mesti comel macam orang.” Sesungguhnya, berita itu membuatkan Zara terlupa akan kemarahannya sebentar tadi. Siap perasan lagi kononnya si anak buah bakal mewarisi bakanya yang comel.
Pandai saja Zara ni. Macamlah dia ada ikut sama dalam ‘projek’ istimewa ini sampaikan di kecil yang belum diketahui jantinanya itu ada irasnya. Hmmm… Zara, Zara!
Thanks sayang. Doakan angah baik-baik aje sepanjang tempoh kehamilan ni ye.”
Of course my lovely sister. Orang sentiasa doakan yang terbaik buat angah.”
Pantas dia menggengam erat jemari halus angahnya.
Ya! Semoga ALLAH melindungi angahnya sepanjang tempoh kehamilan ini. Amin…

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan