W4J4H-W4J4H K354Y4N64NKU

Khamis, 26 Jun 2014

Mawar Mawar Cinta

Assalammualaikum dan salam sayang warga CPDA.. kat sini saya nak up cover & sinopsis novel terbaru saya yang akan keluar bulan Julai ini..tajuk asal Tiga Mawar Merah tapi saya tukar ke Mawar-mawar Cinta..semoga karya ketiga ini tidak mengecewakan anda semua..

TAJUK : MAWAR-MAWAR CINTA
PENULIS : WARDINA AISYAH

SINOPSIS:

Zara gadis yang cantik. Tapi cinta sentiasa tidak menyebelahinya. Kegagalan cintanya dengan Ajib membuatkan dia bangkit semula dengan keazaman baru. Hari pertama melangkah dengan azam baru…
“Macam mana ni awak memandu?” – Hakimie

“Minta maaf la encik. Saya pun bukan suka-suka nak main brek-brek ni. Tapi... yang encik ni tiba-tiba je berhenti kenapa?” – Zara

Walaupun dia yang salah tapi dia tak mahu mengakui kesalahannya. Bencinya dia bila lelaki itu turut berlagak poyo. Wajah hensem pun tak guna kalau bahasa kerek semacam. Dasar keturunan Haji Bakhil, dengan perempuan pun mahu berkira.

Setelah seminggu melayan lara, Zara masuk bekerja semula…

“… saper pulak yang gantikan tempat si naga betina tu?” – Zara

Namun Zara tak menduga, rupanya lelaki yang dibenci adalah ketua barunya. Bermulalah episod buli antara si ketua dan pekerja.
Dalam masa yang sama, Zara sering didatangi tiga kuntum mawar merah. ‘Kumbang Jingga’pengirimnya. Siapa dia? Zara sendiri nak tahu. Adakah Pakcik Os, pengawal keselamatan yang tidak sedar usianya ataukah Ajib yang mula tertarik semula dengan penampilan baru Zara yang lebih bergaya.

Masa berlalu. Siapa dia untuk menidakkan kata hati. Saat cinta mekar berbunga, hubungan barunya diduga. Zara kecewa lagi. Dengan semangat yang lebih kuat dia mengundur diri. Bagaimanapun, tiga kuntum mawar merah masih terus menemani. Zara teringin bertemu dengan sang Kumbang Jingga yang mencuri hati. Namun, siapakah dia? Zara tak pernah tahu siapa gerangannya si dia di sebalik nama serangga si Kumbang Jingga.


siapakah dia yang sering menghantar tiga kuntum mawar merah?

Isnin, 23 Jun 2014

CINTA 3 RASA 4










Bab
4

TERCUNGAP-CUNGAP nafas Amanda. Masuk kali ini, sudah tiga pusingan dia berlari. Amanda memang suka berjoging. Baginya dengan berjoging dia dapat menjaga kesihatan tubuh dan menguatkan stamina.
Geram hatinya dengan Nadia dan Dila. Berjanji bukan main lagi. Kata nak jogging bersama. Tapi bila tiba masanya, jangankan batang hidung, bayang-bayang teman berdua itu pun tak ada! Itu tak lain mesti tengah buat tahi mata lagi!
Sambil hati mengumam marahkan Nadia dan Dila, Amanda meneruskan larian. Peluh yang memercik dikesat dengan tuala kecil yang tersangkut di bahu.
Tiba-tiba….
“Adoi!!!” Amanda menjerit.
Tak pepasal dia duduk terjatuh di atas jalanan. Terasa kebas punggungnya kerana terhempas di atas jalan. Siapalah manusia tak bermata yang telah melanggarnya itu? Tak guna betul!
Errrsorrysorry. Saya tak sengaja.” Kalut si lelaki jadinya. Tangan dihulurkan tanda ingin membantu.
Amanda mencebik. Wajahnya masam mencuka. Lelaki di hadapannya itu nampak kacak tetapi sayang matanya buta!
“Tak payah!” kasar Amanda menolak. Huluran tangan lelaki itu langsung tidak disambut. Dengan wajah masam mengalahkan cuka basi dia bangun. Kebas terasa punggungnya akibat terhempas dengan kuat. ‘Entah berapa la harga saham aku jatuh tadi? Tak guna betul mamat ni!’ gerutu Amanda geram.
Punggungnya yang terasa kebas dilibas-libas.
Errr… maafkan saya, cik. Saya betul-betul tak sengaja.” Sekali lagi lelaki itu memohon kemaafan.
Amanda mencebik. Sakit hatinya bukan kepalang!
“Awak ni buta ya? Saya yang besar ni pun awak boleh tak nampak. Lain kali kalau nak berjoging tu pandanglah ke depan. Bukan asyik tengok perempuan-perempuan seksi berlenggang-lenggok. Lelaki macam awak ni… saya dah tahu sangat perangainya. Dasar ulat bulu!” Ikut suka hati sahaja Amanda menuduh.
Lelaki itu naik geram apabila dituduh begitu. Sepanjang dia berjoging, tak pernah lagi dia menggatal tengok perempuan-perempuan seksi. Dia bukan jenis lelaki ulat bulu seperti yang dituduh perempuan itu.
“Cik… kan saya dah minta maaf. Saya tak sengaja okey. Cik janganlah nak tuduh-tuduh pulak.” suaranya yang tadi lembut berbahasa sudah dikeraskan. Dengan orang persis perangai gadis itu, tak usah nak berbahasa-bahasa. Buang masa sahaja! Muka cantik tapi bahasa zero!
Amanda naik bengang. Kedua belah tangan sudah dibawa naik ke pinggang. Lagaknya tak ubah seperti si isteri sedang meleteri sang suami.
“Habis tu kalau tak betul awak tengah tengok perempuan-perempuan seksi kat tepi tasik tu, macam mana saya yang besar ni awak boleh tak nampak?” sergah Amanda. Bibirnya yang comel dimuncungkan ke arah sekumpulan gadis-gadis seksi sedang beryoga di tepi tasik. Nampak sangat gadis-gadis itu sengaja mencari perhatian lelaki-lelaki yang berjoging di taman ini. Pakai macam apa? Patutkah pagi-pagi macam ini pakai seluar pendek ala-ala seluar kecik itu? Tak logik! Baju pula… alahai mengalahkan bikini.
Lelaki itu memalingkan wajah ke arah yang dimaksudkan gadis garang di hadapannya. ‘Astagfirullah al azim….’ Terkejut sungguh dia. Cepat saja wajahnya dipalingkan ke arah lain. Tak sanggup dia melihat gadis-gadis itu. Pakaian mereka cukup menakutkan. Jika iman nipis pasti akan tergoda.
Melihat lelaki itu memalingkan wajahnya, Amanda mencebik. ‘Ye sangatlah tak nak tengok. Macam la aku caye. Orang lelaki ni nafsu buas mengalahkan naga!’ Hatinya mencemuh. Memang dia tak pernah percayakan lelaki. Baginya semua lelaki itu bernafsu besar. Tak boleh tengok perempuan berdahi licin. Lelaki yang baik dalam hidupnya hanya daddy, pak usu dan abang sepupunya, Hakimie. Selain daripada itu memang tak boleh pakai.
“Eleh… buat baik konon!” cebiknya.
Si lelaki menala pandangan semula pandangan ke arah si gadis. Apa sebenarnya masalah gadis itu? Dia sudah meminta maaf. Namun kemaafannya dipandang sebelah mata. Malah dengan sesuka hati gadis itu menuduh dia bermacam-macam. ‘Mungkin dia ni ada masalah mental tak?’ Fikirnya.
“Cik… saya tak nak bertekak dengan cik. Saya dah minta maaf, rasanya itu dah cukup. Kalau cik still tak berpuas hati, saya tak dapat nak buat apa-apa. Daripada saya melayan cik yang ada mental problem ni, baik saya blah. Assalammualaikum….” Tanpa menunggu lama, dia terus berlalu. Tak guna bertekak dengan orang tak cukup wayar.
Berasap telinga Amanda mendengar kata-kata lelaki itu kepadanya. Wajahnya juga sudah merah bagai cili api.
“Tak guna! Dia kata aku ada mental problem! Arghhh… sakitnya hati aku!!!” dengus Amanda bengang. Batu kecil disepak hingga terpelanting mengenai seorang lelaki yang sedang asyik berjalan di hadapannya.
“Adoi!” jerit si lelaki. Kepalanya diusap-usap. Liar matanya memandang sekeliling. Mencari si ‘budiman’ yang telah memberikan ‘hadiah’ pagi kepadanya. Merah saga matanya akibat marah.
Amanda telan liur. Gerun melihat wajah lelaki itu. Cepat-cepat dia mengatur langkah. Berlagak selamba bagaikan orang tak bersalah.

STERENG kereta diketuk berulang-kali. Matanya tajam memandang motosikal berkuasa tinggi yang terparkir betul-betul di hadapan keretanya. Ikut rasa hati, mahu sahaja dia melanggar motor tersebut. Biar hancur! Tetapi dia tahu itu bukanlah satu tindakan yang bijak. Jika dia melakukannya juga, itu bermakna Volkswagen Beetle yang baru tiga bulan menjadi miliknya ini turut mengalami kerosakan. Dia tak sanggup kerana kereta ini hadiah daddy sempena ulang tahunnya yang ke dua puluh lima tahun tiga bulan lepas.
Amanda mendengus. Sakit hati dengan pemilik Ducati 848 itu. Rasa nak lenyek-lenyek saja! Macam dah takde tempat parking lain boleh diparkir motornya ini. Di hadapan kereta comel Amanda juga menjadi pilihannya.
“Mana pulak la malaun ni pergi?! Menyusahkan orang aje. Aku dahlah nak cepat ni. Dia pula tak muncul-muncul lagi. Memang nak kena tibai dia ni!” Amanda menceceh seorang diri. Semakin kuat jari-jemari runcingnya mengetuk-ngetuk stereng kereta. Geramnya sudah mencapai tahap maksimum!
Dari kejauhan, Amanda memandang tepat kepada seorang lelaki. Terkocoh-kocoh saja langkahnya. Amanda mengecilkan anak mata bila tubuh sasa itu menghampiri Ducati 848 di hadapan Volkswagen Beetlenya. Wajah itu masih segar diingatan kerana baru pagi tadi mereka bertembung.
Serta-merta api kemarahan Amanda meledak. Bagai gunung berapi mengeluarkan laharnya. Tanpa menunggu lama dia terus menekan bunyi hon dengan kasar. Menyebabkan lelaki itu terperanjat dengan tindakannya itu.
“Masya-Allah… krusss semangat!” si lelaki mengurut dadanya yang berdebar hebat. Sangkanya Volkswagen Beetle merah itu takde orang. Rupanya ada manusia di dalam.
Kala dia terpandang wajah di dalam Volkswagen Beetle yang merah menyala, sama merah dengan keretanya ini, hatinya mula tidak keruan. Perempuan garang itu lagi! Rasa nak cabut lari macam itu saja tetapi dia tidak mahu menjadi orang kurang ajar. Sekurang-kurangnya dia perlu meminta maaf atas tindakannya ‘mendouble park’ kereta perempuan garang itu.
Amanda keluar dengan wajah menyinga. Sakit hati bukan kepalang bila mendapat tahu lelaki ini rupanya manusia yang telah blok keretanya.
“Awak ni bodoh ya? Tak tahu undang-undang? Mana awak belajar pergi parking motor depan kereta orang?” bertalu-talu Amanda menghambur kemarahan. Bahasa yang digunakan bukan main indah lagi. Tak sesuai langsung dengan raut wajahnya yang cantik manis.
Si lelaki mengucap dalam hati. Terkejut beruk jantan mendengar keindahan bahasa yang digunakan gadis itu. Macam orang tak pergi sekolah. Sesuka hati nak herdik-herdik. Tahulah dia tengah marah, tetapi janganlah sampai menjatuhkan martabat sebagai orang melayu yang dikatakan kaya dengan budi bahasa. Ini dah bukan kaya lagi namanya. Tapi yang ini miskin budi basaha!
“Saya minta maaf.” Pinta lelaki itu. Malas nak bertekak. Bukannya dia sengaja nak parkir motornya ini di hadapan kereta gadis itu. Jika dia tahu kereta ini milik perempuan garang yang ditemuinya di taman pagi tadi, tak hingin dia nak parkir di sini.
Kebetulan tadi dia kelam-kabut hendak mengepos surat penting. Disebabkan parkir semua sudah penuh, dia memarkir motornya di hadapan Volkswagen Beetle merah ini. Sangkanya dia hanya mengambil masa sekejap sahaja. Tak sangka pula ramai orang di pejabat pos tadi. Itu yang sampai setengah jam dia berada di sana.
“Minta maaf? Senangnya awak cakap. Awak tahu tak saya dah terperuk kat sini hampir setengah jam. Awak boleh pula senang-senang nak minta maaf. Bijak!”
Lelaki itu mengeluh. Susahnya nak bercakap dengan orang masalah mental.
“Cik… saya tak sengaja okey. Saya minta maaf.” Bosan mula beraja di hati sehingga menyebabkan dia meninggikan suara.
“Amboi…kurang ajar awak ya. Dah awak yang salah, suka-suka hati pulak nak tinggikan suara pada saya. Sebab awak… saya terlewat tau!”
Sekali lagi si lelaki mengeluh. “Dah saya cakap elok-elok, awak tak terima. Saya cakap kasar, awak kata saya kurang ajar. Habis tu awak pulak apa? Elok sangat ke cara awak bercakap? Cik… sebelum mengata saya, cermin dulu peribadi awak. Awak tu perempuan tapi cakap serupa orang takde adab.”
Sedas lelaki itu beri. Membuatkan wajah Amanda merah menahan rasa.
“Dah la cik. Saya malas nak bertekak dengan awak. Saya bukan lelaki jenis suka cari gaduh dengan perempuan. Kalau awak tak puas hati sangat, awak boleh saman saya. Tapi saya betul-betul minta maaf. Saya tahu saya tak patut parkir motor depan kereta awak.” Ujar lelaki itu. Helmet disarung ke kepala kemudian dia berlalu pergi macam tu saja.
Vroommmm!
“Opocot! Vroomvroom!” Amanda yang bukan jenis melatah, termelatah mendengar bunyi besar itu. Terkejut beb!
“Tak guna!!!!!” jeritnya geram.

SAMPAI di rumah, Amanda membebel tak henti-henti. Sakit hati masih bersisa. Berani benar lelaki itu memalukan dia. Pantang baginya berdepan dengan lelaki seperti dia. Dendamnya terhadap insan bergelar lelaki tak akan padam sampai bila-bila!
“Amanda sayang!!!” panggilan itu menghentikan langkah Amanda. Sepantas kilat dia berpaling. Wajah yang sedang tersenyum-senyum di halaman rumah membuatkan dadanya berombak kencang. Dahlah dia tengah marah ni, sekarang muncul pula wajah itu di hadapannya.
“Amanda sayang… you dari mana ni. Lama I tunggu you dekat sini.” Ujar Ali tergedik-gedik.
Amanda mencebik. Geli geleman dia melihat kegedikan tahap perempuan si Ali.
“Apa Amanda sayang? Sejak bila aku jadi sayang kau?!” menyinga tak sudah-sudah Amanda dengan sikap Ali. Sehari tak kacau dia tak sah agaknya.
“Alaaa… you ni garang sangatlah Manda. Janganlah jerit macam tu dekat I. Nak gugur jantung I tau.”
“Mampus terus lagi bagus!” selamba saja Amanda menjawab.
Hisy… you ni. Tak baik mendoakan I macam tu.”
Amanda mendengus. Bertambah bahang panasnya dengan perangai Ali anak Datuk Normat dan Datin Salbiah ini. terlenggok-lenggok macam sotong. Nama saja lelaki tapi lembut mengalahkan dia yang perempuan ini.
Errr… you free tak? I ada tiket wayang ni. Nak ajak you pergi tengok. Best cerita dia.”
Tak hingin Amanda nak keluar tengok wayang dengan Ali. Takde kelas!!
“Jom la… kita tengok cerita Kuch-kuch Hota hai.”
Nak gugur jantung Amanda mendengarnya. Gila apa si Ali ini? Adakah patut ajak Amanda tengok cerita hindi? Tak pernah dalam hidup Amanda menonton cerita Hindustan. Dia tak larat nak berjiwang-jiwang. Jiwanya bukan ke arah itu.
“Kuch-kuch Hota Hai? Tolonglah… bukan jiwa aku. Lagipun aku tak sudi nak keluar berdua dengan kau. Hisy… memalukan aku aje keluar dengan si lembik macam kau ni.”
Kecil hati Ali bila Amanda menghina dia sedemikian rupa. Salahkah jika dia dilahirkan sebagai lelaki lembut? Lembut-lembut dia pun, dia tetap seorang lelaki. Hati dan perasaannya tetap ada pada orang perempuan. Terutama Amanda. Tapi Amanda… dia dilayan tak ubah seperti orang takde perasaan.
“Salah ke kalau keluar berdua dengan I, Amanda? I pun ada hati dan perasaan juga.” Ada getar pada bicara Ali.
Amanda membulatkan matanya. Huh… tolonglah! Ali nak menangis? Oh… lelaki tu memang berjiwa lembut.
“Dah la Ali! Baik kau pulang sebelum aku belasah kau. Aku tengah panas hati ni. Nanti tak pasal-pasal ada jugak kau jadi jadi gulai lauk makan aku malam ni. Sebelum aku apa-apakan kau, baik kau blah!” ugut Amanda tunjuk samseng. Wajah dibengiskan.
Ali telan liur. Kecut perut melihat wajah garang Amanda. Namun dia tetap berkeras tidak mahu pergi dari situ selagi Amanda tidak menerima pelawaannya. Dia tetap mahu mengajak Amanda keluar berdua. Sudah lama dia berangan-angan mahu keluar bersama gadis pujaan hatinya itu.
“Kau tak nak pergi ya?” sergah Amanda garang.
Ali menggeleng. Tak berani menentang wajah Amanda.
Eiii… dia ni kan! Aku debik kang!” baru saja Amanda mengenggam penumbuknya mahu meluku kepada Ali, kedengaran suara mummy memanggilnya dengan keras.
“Kenapa dengan Manda ni? Nak tunjuk samseng ke?” Geram Datin Aminah dengan sikap baran anak gadisnya itu. Tak padan dengan perempuan, perangai macam lelaki!
Amanda tarik muka. Wajah Ali dijeling tajam. Nasib baik mummy datang tepat pada masanya. Kalau tidak… memang dah jadi gulai si Ali malam ini.
Dengan rasa hati sebal, Amanda menghentak kaki berlalu dari situ. Sakit hatinya bertimpa-timpa!

Selasa, 10 Jun 2014

CINTA 3 RASA 3






Bab
3

“BARU balik Ryan?” sapa Ku Ana sewaktu terlihat kelibat Tengku Rayyan memanjat anak-anak tangga.
Tengku Rayyan berhenti. Dipalingkan wajah kepada bondanya. Sebuah anggukan lemah diberikan.
“Dah makan? Bonda ada masak lauk kegemaran Ryan malam ni.” Ku Ana memancing selera anak bujangnya itu. Dia tahu Tengku Rayyan gemarkan lauk ayam masak merah. Disebabkan itu dia telah masak lauk kegemaran anaknya sendiri.
Sudah lama Tengku Rayyan tidak makan bersama mereka. Anak itu sering menyendiri. Sejak arwah Sofea pergi meninggalkan mereka semua, Tengku Rayyan tak ubah ibarat mayat hidup. Jasadnya saja yang kelihatan tetapi rohnya sudah lama ‘mati’ ketika mengetahui Sofea pergi tak kembali. Dia tahu betapa cinta Tengku Rayyan terhadap arwah Sofea. Namun hati seorang ibu tidak sanggup melihat perubahan laku anaknya yang selama ini berperwatakan ceria.
“Takpe la bonda. Ryan tak lapar lagi. Nanti kalau Ryan lapar Ryan turun makan ya.” Jawab Tengku Rayyan. “Ryan naik dulu. Nak mandi dan rehat. Assalammualaikum bonda.” Sambungnya dan kembali mengatur langkah mendaki anak tangga.
Ku Ana menghela nafas. Tumpah simpatinya pada nasib si anak. Dia tahu anaknya itu masih menanggung rindu pada arwah yang amat dikasihi.
Masuk ke dalam bilik, Tengku Rayyan meletakkan briefcase di atas meja kerja. Dia mengeluh seketika. Bukan niatnya mahu menghindarkan diri daripada keluarga. Dia menyayangi mereka semua. Terutama sekali bonda. Cuma hatinya terasa telah ‘mati’ untuk bersuka-ria. Dia lebih suka begini. Menyendiri dan sibuk dengan urusan kerja. Sekurang-kurangnya apa yang dilakukannya ini bisa membuatkan dia lupa pada kenangan silam yang cukup menyayat hati.
Dia mengeluh lagi. Entah sudah berapa kali dia asyik mengeluh. Dia tahu mengeluh itu sesuatu yang tak elok. Malah Allah juga tidak suka hambaNya sering mengeluh. Namun apa lagi dapat dilakukannya? Dia tidak cukup kuat melupakan kenangan bersama arwah Sofea. Setiap kali teringatkan arwah tunangnya itu, air matanya tak segan-silu mengalir keluar.
Tengku Rayyan mencapai tuala yang tersidai atas penyidai kayu. Jika dilayan hatinya ini, semakin parah jadinya. Lantas dia mengambil keputusan untuk mandi dan seterusnya menunaikan solat Isyak.
Selesai menunaikan tanggungjawabnya kepada Yang Maha Pengasih, dia mengambil komputer riba lalu dibawa ke katil. Ada beberapa folder penting yang perlu dilihat. Semua berkaitan dengan kerja.
Ketika jari-jemari mengklik setiap folder, tiba-tiba matanya terpaku pada sebuah folder yang diberi nama ‘My love’. Bergetar jantungnya memandang folder tersebut. Sudah agak lama folderMy Love’ itu tidak dibuka. Malam ini hatinya tertarik mahu membukanya kembali. Dan kala matanya jatuh pada wajah-wajah manis bertudung di skrin laptop, hatinya seakan-akan ingin meraung kerana dia tahu wajah itu tak akan muncul di alam realitinya.
“Saya rindukan awak….” Ucap Tengku Rayyan mengusap wajah arwah Sofea yang terlayar pada komputer riba.

“LAMBAT!” Panjang muncung Sofea bila Tengku Rayyan berdiri di hadapannya dengan nafas tercungap-cungap. Macam orang baru menghabiskan larian 200 meter aje!
Sorry la. Saya bukan sengaja datang lambat.” Pinta Tengku Rayyan. Wajah masam mencuka gadis yang dicintainya itu dipandang penuh kasih.
Tiada jawapan. Sofea tetap dengan muncung panjang sedepa. Jika ada pengukur, mahu saja Tengku Rayyan mengukur berapa sintimeter agaknya panjang muncung Sofea ketika ini. Tapi mengenangkan wajah mencuka kekasih hatinya itu, dia tak jadi nak bergurau. Dia tahu Sofea tengah marah. Tak pernah Sofea masam sebegini rupa.
Tengku Rayyan melabuhkan punggung di hadapan Sofea. Wajah masam itu langsung tidak mencacatkan kecantikan Sofea di mata Tengku Rayyan. Padanya Sofea tetap cantik walau dalam situasi marah sekali pun. Namun bukan kerana kecantikan luaran ini menyebabkan dia jatuh cinta pada Sofea. Cintanya pada gadis itu tulus dan ikhlas.
“Awak marahkan saya ke?” tanya Tengku Rayyan sedangkan dia memang sudah tahu Sofea marahkan dia. Sengaja nak bertanya.
“Tak! Saya sukaaaaa sangat awak datang lambat!” jawab Sofea bersahaja. Wajah masih lagi mencuka.
Ketawa Tengku Rayyan mendengar jawapan itu. Nampak sangat ketidak ikhlasannya.
Mendengar tawa jejaka idaman hatinya itu, Sofea mengetap bibir. ‘Geramnya!!!!!’ Lantas dia bangun dari duduk dan meninggalkan Tengku Rayyan yang sudah mati ketawa akibat terkedu melihat Sofea berlalu. ‘Padan muka!’ Hatinya menggumam.
“Awak! Tunggu la dulu. Janganlah macam ni. Saya bukan sengaja datang lambat. Saya ada hal penting tadi.” Terkocoh-kocoh Tengku Rayyan mengejar langkah Sofea. Bagai lipas kudung!
“Kalau dah tahu ada hal penting, buat apa nak jumpa saya?” semakin geram Sofea mendengar alasan Tengku Rayyan itu. Tadi ketika dia di rumah, Tengku Rayyan menelefonnya mengajak berjumpa. Hampir satu jam setengah dia menunggu di restoren Mc’D tadi. Kelibat lelaki itu tetap tak muncul-muncul. Dah muncul, boleh pula bagi alasan macam tu pada dia. Ingat dia ini tunggul ke?
“Hal penting saya tadi ada kaitan dengan awak la.”
“Alasan!” Sofea mencebik. Tak percaya langsung!
“Betul la awak. Awak tunggu la saya.”
Sofea langsung tidak mahu menghiraukan rayuan Tengku Rayyan. Menonong saja langkahnya. Langsung tak toleh ke belakang.
“Nurul Sofea Abdul Razak! Sudi tak awak kahwin dengan saya? Jadi isteri saya? Bidadari saya dunia akhirat?”
Jeritan itu mematikan langkah Sofea. Perlahan-lahan dia berpaling. Tengku Rayyan sedang melutut di situ. Wajahnya begitu mengharapkan sebuah jawapan. Hangat wajah Sofea dengan tindakan spontan Tengku Rayyan. Dah macam main wayang pulak lagak lelaki itu! Cuma pengarahnya sahaja yang tiada.
Sofea menghampiri Tengku Rayyan. Lelaki itu tersenyum manis.
“Apa awak buat ni? Awak tak malu ke?” Ujar Sofea dengan suara dikecilkan. Matanya meliar ke kiri dan kanan. Malu bukan kepalang bila berpasang-pasang mata memandang ke arah mereka. Ada yang tersenyum-senyum, ada juga yang sedang berbisik-bisik. Tak kurang ada yang memandang sinis. Mungkin mereka beranggapan mereka berdua ini mencari publisiti murahan.
“Saya tak sengaja datang lambat. Saya betul-betul ada hal penting. Saya cari benda ni….” Tengku Rayyan menyeluk poket seluar slack hitamnya. Lalu dia menunjukkan kotak baldu merah hati itu kepada Sofea.
Bergetar hebat hati Sofea melihat kotak baldu itu.
“Saya tak tahu nak pilih yang mana satu. Tapi saya nak cari yang paling istimewa dan cantik untuk awak. Sebab tu saya lambat. Puas saya cari… akhirnya saya dapat jugak. Awak memang berhak dapat yang cantik sebab awak puteri dalam hati saya. Nurul Sofea, sudi tak awak berkahwin dengan saya?” sekali lagi lamaran diucap. Kotak baldu kecil dibuka dan berkilaulah cincin bertakhta batu berlian di dalamnya. Cantik dan unik designnya.
Sofea terkedu. Tak terluah apa yang terbuku dalam hatinya selama ini.
“Saya tak akan bangun selagi awak tak beri kata putus.” Ujar Tengku Rayyan separuh mengugut.
Sofea telan liur. Dengan perasaan malu-malu kucing, akhirnya dia mengangguk. Pipinya merah bagai udang dipanggang. Anggukan itu membuatkan senyuman pada bibir Tengku Rayyan melebar. Gembira kerana lamarannya diterima. Selepas ini dia perlu memaklumkan kepada walid dan bonda untuk meminang Sofea. Dia sudah tidak sabar menjadikan Sofea isterinya yang sah.
Horrey!!!!”
Jeritan tak ubah seperti kanak-kanak riang rebina itu menambahkan lagi bahang di wajah Sofea. Tengku Rayyan bagaikan anak kecil. Seronok hingga bersalaman dan memaklumkan kepada orang ramai yang berdiri menyaksikan tingkahnya tadi yang dia nak kahwin. Tak senonoh!
Namun jauh di lubuk hati Sofea, dia amat bahagia dengan lamaran itu. Semoga bahagia menjadi milik mereka.

“SOFEA!” Nama itu diseru. Segera Tengku Rayyan membuka matanya. Terasa ada air sedang membasahi pipinya ketika itu.
Astagfirullah al azim….” Dia meraup wajah. Rupanya dia bermimpikan kenangan silam. Kenangan ketika dia melamar arwah Sofea menjadi isterinya.
Tengku Rayyan menghela nafas. Komputer riba yang masih berada dalam pelukannya diletakkan ke sisi. Kerana terlalu asyik melayan setiap gambar-gambar Sofea yang berada dalam simpanan, dia termimpikan gadis itu. Rindunya bertandang lagi. Rindu yang tak pernah ada kesudahannya.
Air mata Tengku Rayyan mengalir lagi. Runtuh ego seorang lelaki kala hatinya begitu merindui insan tersayang. Hendak menyalahkan takdir yang terjadi, dia tahu itu bukanlah sesuatu yang baik. Dia orang islam. Dia tahu semua ini ketentuan Ilahi. Apa yang berlaku tiga tahun lalu hanyalah satu penyebab untuk arwah Sofea kembali kepada PenciptaNya. Tiada siapa boleh menghalang kehendak Allah. Kun Fa Ya Kun! Maka terjadilah apa yang telah Allah tetapkan.
Azan subuh berkumandangan. Cepat-cepat Tengku Rayyan mengesat air matanya dan melompat turun dari atas katil. Lebih baik dia segera mengerjakan solat daripada terus melayan perasaan yang tak ada kesudahan.

BESAMBUNG....

Rabu, 7 Mei 2014

CINTA 3 RASA 2





Bab
2

“ABANG… pagi ni Qisya ke rumah bonda ya?” Qisya meminta izin daripada suaminya. Selepas subuh tadi dia mendapat SMS daripada bonda menyuruh dia ke sana pagi ini. Ada hal penting mahu dibincangkan.
Tengku Danish yang sedang menghirup air coklat meletakkan cawan di atas meja. Wajah sang isteri yang masih basah rambutnya dipandang. Cintanya pada Qisya tak pernah berubah. Tetap sama seperti di awal rumah tangga mereka dulu. Apatah lagi wanita itu telah memberinya ‘tiga harta’ yang cukup bernilai. Harta dunia dan akhirat!
“Kan semalam sayang dah pergi rumah bonda. Nak pergi lagi buat apa?”
“Tadi lepas solat subuh bonda hantar SMS suruh Qisya pergi sana hari ni. Katanya ada hal penting. Lagipun bang, bosan la asyik terperuk kat rumah. Takde teman pun nak bersembang. Kalau pergi rumah bonda, dapat juga sembang dengan bonda, Kak Cem dan Bunga. Sambil-sambil tu dapat la Qisya belajar resepi baru dari Kak Cem. Kebetulan hari tu Kak Cem dah janji nak ajar Qisya buat pizza homemade.” Panjang berjela Qisya memberi alasan. Tujuannya agar si suami memberi kebenaran.
Ye la nak belajar memasak sangat. Datang rumah bonda bukan belajar memasak aje yang dia buat. Ajar Abang Mamat cara mengurat Bunga pun dibuat sekali. Menjadi pulak tu. Isteri la isteri…. Macam-macam!’ Hati kecil Tengku Danish berkata-kata.
“Susah-susah, Qisya ajak ajelah auntie Kwan sebelah rumah kita ni berbual. Tak payah pergi rumah bonda semata-mata nak cari teman bersembang. Kat sebelah rumah ka nada jiran.” Cadang Tengku Danish pada isterinya.
Qisya mengecilkan matanya. Geram mendengar jawapan selamba badak jantan suaminya itu. Anak kembar mereka pula sudah mengekek-ngekek ketawa mendengar jawapan papa mereka. Kelakar sangatlah tu! Anak-anak dengan papa, sama saja!
“Apa abang ni? Abang kan tahu Auntie Kwan tu pekak dan bisu. Dia mana reti nak bersembang segala.” Gerutu Qisya.
Semakin galak Ku Alisha dan Ku Anisya ketawa. Dapat dibayangkan muka blur Auntie Kwan jika mama mereka bersembang tanpa henti. Kesian Auntie Kwan, tentu dia pening tak faham apa yang mama mereka cakapkan. Kah… kah… kah….
Tersembunyi senyuman kecil Tengku Danish. Geli hati mendengar jawapan isterinya. Sebenarnya dia sengaja hendak menyakat isterinya pagi-pagi begini.
“Baguslah kalau Auntie Kwan tak reti bercakap dan tak dapat mendengar. Sayang boleh bercakap sorang diri, Auntie Kwan tengok aje la.”
Merah padam muka Qisya. Geram tahap petala. Dia serius, suaminya pula main-main.
“Amboi abang… bukan main lagi abang ya. Tunggu la nanti malam, abang tidur dekat luar. Jangan berani tidur dalam!” ugut Qisya dengan tangan sudah dibawa ke pinggang. Lagak tak ubah seperti mak tiri garang.
Si kembar berdua ketawa suka bila melihat wajah papa mereka mula terkebil-kebil diugut dengan mama. Papa memang takut sangat diugut tidur luar. ‘Kesian….’ Hati keduanya mendesis.
Iye la. Iye la. Pergi la cinta hati abang. Abang izinkan. Abang baru gurau sikit pun nak marah.”
Qisya tayang muka selamba. Terasa kemenangan berpihak padanya. ‘Tahu takut….’ Hatinya ketawa suka.
Okey… let’s go girl’s. We need to move now!” arah si papa kepada anak-anak gadisnya.
Terkocoh-kocoh Ku Alisha dan Ku Anisya bangun dari kerusi. Tangan mama mereka disalam sebelum sebuah ciuman dihadiahkan ke pipi mama tersayang. Setelah itu mereka bergerak mendapatkan si adik yang berada di dalam baby walker. Digomol-gomol adik mereka itu sehingga si adik naik rimas dengan tingkah kakak-kakaknya.
Qisya dan Tengku Danish hanya menggeleng-geleng kepala melihat telatah anak-anak mereka.
“Okey la. Abang pergi dulu. Sayang nanti pergi rumah bonda tu memandu elok-elok. Jangan nak merempit pulak.” pesan Tengku Danish kepada isterinya.
Qisya tersenyum manis. Tangan si suami di salam sebelum sebuah ciuman diberikan ke pipi suaminya itu. Sebagai balasan, Tengku Danish mencium ubun-ubun isteri tercinta. Inilah salah satu resepi kebahagiaan rumah tangga mereka berdua. Resepi turun-temurun daripada kedua belah keluarga.

SEKEMBALINYA Tengku Danish dari pejabat tepat pukul 6.00 petang, dia disambut mesra oleh isterinya di muka pintu utama. Bukan main menggoda lagi senyuman sang isteri. Bisa menggegarkan iman nipisnya.
Namun dalam senyuman penuh menggoda itu, terselit juga rasa curiga melihat di hati Tengku Danish. Jika sudah begini senyuman isterinya menyambut kepulangannya, tentu ada sesuatu yang dimahukan. Percayalah! Dia cukup kenal perangai isterinya yang seorang itu. Hampir tujuh tahun mendirikan rumah tangga, dia sudah cukup ‘masak’ dengan sikap isteri tercinta.
“Assalammualaikum.” Ucap Tengku Danish kala sampai ke pintu utama.
Waalaikumusalam.” Qisya menjawab mesra seraya menyalam tangan suaminya. Briefcase dicapai lalu lengan sasa suaminya itu dipaut. Mesra kemain!
Beririgan mereka menuju ke sofa. Anak-anak kelihatan sibuk menonton rancangan kartun Disney kegemaran mereka. Tengku Aisy yang masih kecil itu pun bagaikan mengerti dengan cerita kartun yang ditayangkan petang ini. Tak berkedip-kedip matanya memandang setiap gerak-geri kartun Princess Sofia dan rakan-rakannya itu. Ku Alisha dan Ku Anisya jangan cakaplah, memang kartun menjadi pilihan utama mereka.
“Abang… minum.” Qisya menghulurkan secawan jus oren kepada suaminya.
Terkejut Tengku Danish. Ralit sangat melihat anak-anak sampaikan dia tak sedar isterinya menghilang ke dapur mengambil secawan jus untuknya. Pantas cawan bertukar tangan. Perlahan dia meneguk jus oren sejuk setelah menyebut bismillah di dalam hati. Lega rasa tekaknya. Alhamdulillah….
Qisya tersenyum-senyum. Seronok melihat wajah suami tercinta.
“Abang… hari ni Qisya masak makanan kegemaran abang tau. Nanti lepas abang mandi kita makan sama-sama ya.”
Hmmm… ya la.” Sepatah saja jawapan Tengku Danish.
“Banyak kerja ke dekat ofis hari ni?” rancak pula Qisya bertanya.
“Macam biasalah sayang. Kerja dekat ofis tu mana pernah nak habis. Lepas habis satu kerja, masuk pula satu kerja baru.”
Hmmmye tak ye jugak kan. Abang kan bos besar. Kenalah kerja lebih sikit kalau nak majukan Istana Kristal. Kena tunjuk sikap yang positif pada semua pekerja bawahan baru boleh jadi bos yang baik dan diteladani.”
Sejak Tengku Danish menggantikan walidnya sebagai Pengarah Urusan Istana Kristal Holding, kerjanya memang bertambah. Dia tak boleh memberi sepenuh tugasan kepada pegawai bawahan. Setiap kerja perlu diteliti seperti yang selalu walid lakukan dulu. Mujur juga ada Tengku Rayyan yang selalu membantu. Adiknya itu memang cemerlang melakukan kerja-kerjanya. Melancarkan segala kerja yang ada.
“Okey la sayang. Abang naik atas dulu. Badan ni dah lekit. Abang nak mandi.” Tengku Danish bergerak untuk naik ke atas.
Hmmmye la. Abang pergilah mandi. Qisya nak panaskan lauk makan malam kita.” Qisya juga sudah bangun. Langkah dibawa ke ruang dapur.
“Sayang dah mandi ke?” tanya Tengku Danish apabila mindanya teringatkan sesuatu.
“Dah. Kenapa?”
“Rugi la. Ikutkan hati abang nak ajak sayang mandi bersama abang tadi.” Bersama sengihan Tengku Danish mengenyit mata nakal.
Merah padam wajah Qisya dibuatnya. Matanya dibulatnya. Geram dengan sikap suami yang suka lepas cakap. Depan anak-anak pula tu. Tak senonoh!
“Abang ni… cakap tak pandang kiri kanan langsung! Tak malu ke anak-anak dengar. Dah! Dah! Abang pergi mandi. Qisya nak siapkan makan malam.” Tanpa menghiraukan suami yang nakalnya semakin menjadi-jadi, dia terus berlalu ke ruang dapur.
Lauk-pauk yang sudah dimasak sedari awal lagi hanya perlu dipanaskan sahaja. Sudah menjadi kebiasaannya masak awal. Tepat pukul 4.00 petang, segala kerja dapurnya telah selesai. Kemudian barulah dia bergegas menyediakan anak-anak pula. Menyuruh mereka mandi dan berpakaian. Sementara menunggu makan malam, anak-anak akan diberi dessert mengisi perut. Biasanya buah-buahan segar. Jarang dia memberi anak-anaknya makanan ringan. Bagi Qisya, makanan ringan bukanlah makanan yang berkhasiat buat kanak-kanak. Sekali-sekala itu tak mengapalah.
Selesai mengurus anak-anak, barulah Qisya menyiapkan dirinya sendiri. Mandi dan berhias cantik-cantik untuk menyambut kepulangan suaminya. Jangan fikir sudah berkahwin hampir tujuh tahun, dia tak jaga penampilan diri. Biar dia sekadar suri rumah, tetapi penampilannya bila berdepan dengan suami mengalahkan supermodel buat peragaan fesyen. Namun takdelah over sangat. Dia model muslimah. Kihkihkih….
Hmmm… sedapnya bau. Dari atas abang dah terhidu. Tak sabar nak makan.” Tengku Danish yang muncul di ruang dapur mengejutkan Qisya. Mujur rohnya tak bercerai dari badan. Jika tidak… menduda awal la suaminya itu.
“Abang ni. Buat orang terkejut aje!” marah Qisya. Dadanya diurut perlahan.
Tersengih Tengku Danish mendengar teguran sang isteri. “Sorry la sayang. Tak sengaja. Excited sangat hidu aroma masakan sayang.”
“Abang panggil anak-anak. Ajak dia orang makan sekali.”
Okey madam!” Tengku Danish buat tabik spring. Langkah dibawa keluar mendapatkan anak-anaknya yang ralit menonton TV.
Makan malam berlangsung dalam suasana yang aman. Masing-masing makan dengan penuh berselera. Pasangan kembar Ku Alisha dan Ku Anisya memang gemar ikan keli masak lemak cili api mama mereka. Biar pedas tahap telinga berasap, namun mereka tetap suka. Disebabkan malam itu mama mereka masak makanan kegemaran, si kembar siap tambah nasi dua kali. Begitu juga dengan papa mereka. Bukan main berselera lagi makannya. Senang hati Qisya melihat wajah penuh selera insan-insan tersayang. Terasa penat lelahnya tak sia-sia.
Selesai makan malam, Tengku Danish membasuh pinggan. Memang menjadi kebiasaannya membantu isterinya melakukan kerja-kerja dapur. Kasihan membiarkan sang isteri melakukan kerja seorang diri. Waktu begini, biarlah isterinya itu beristirehat. Dia tak mahu terlalu membebankan isterinya setelah apa yang dilakukan untuk keselesaan mereka sekeluarga. Dia amat bersyukur kerana Allah menganugerahkan seorang isteri seperti Qisya Nur Alifa kepadanya. Wanita terbaik dalam hidupnya dan anak-anak.
Di ruang tamu, Qisya sedang memberi susu badan kepada Tengku Aisy. Sambil menyusu, punggung Tengku Aisy ditepuk-tepuk agar anak kecil itu terlena. Tak susah menidurkan Tengku Aisy. Beri susu badan saja, pasti anaknya itu akan tidur dengan nyenyak.
Tersenyum senang Tengku Danish melihat isteri dan anak-anaknya di ruang tamu. Dia yang baru selesai menyudahkan kerja di dapur segera menyertai mereka. Esok sabtu. Hari cuti. Disebabkan itulah dua puteri kembarnya itu masih belum tidur lagi. Jika waktu sekolah, pukul 9.00 malam sahaja rumah ini sudah sunyi kerana anak-anak telah masuk tidur.
“Along buat apa ni?” tanya Tengku Danish pada anak sulungnya, Ku Alisha. Walau Ku Alisha dan Ku Anisya kembar seiras, namun disebabkan masa dua minit yang membezakan keduanya menjadikan Tengku Nur Qaireen Dalisha ini sebagai along.
“Along tengah lukis gambar papa, mama, along, angah dengan adik.” Satu demi satu nama itu meniti pada bibir comel Ku Alisha. Gambar orang yang dilukis ditunjukkan kepada papanya.
“Wah… cantik la. Pandai anak papa melukis.” Puji Tengku Danish. Kepala anaknya digosok-gosok. Menyebabkan si kecil itu ketawa gembira.
“Nanti dah besar… along nak buka kedai melukis macam Uncle Rezza.” Petah sekali Ku Alisha menutur kata. Dia pernah ke galeri seni lukis sepupu papanya itu bulan lepas. Kagum sungguh dia melihat hasil seni Uncle Rezza. Mulai hari itu, Ku Alisha menyimpan cita-cita mahu menjadi seorang pelukis seperti Uncle Rezzanya.
Mendengar bicara anaknya, Tengku Danish tersenyum. Setiap kali berjumpa Raja Rezza di galeri seninya itu, dia pasti teringat kenangan silam. Bermula dari situlah terciptanya hubungan dia dengan Qisya. Jika bukan kerana perasmian pembukaan galeri itu, tentu dia tak akan melamar Qisya di hadapan semua orang. Baginya kenangan itu cukup manis untuk dikenang.
“Kalau nak buka kedai macam Uncle Rezza, along kena belajar rajin-rajin. Jangan asyik main aje. Faham?”
Ku Alisha mengangguk. Tumpuan kembali ditala pada lukisan di hadapannya. Manakala Ku Anisya sibuk sungguh bermain dengan patung Barbie dan rumah kecil barunya. Anak seorang itu memang gemar bermain rumah-rumah. Koleksi patung Barbie yang dimilikinya dah tak terbilang dengan jari.
“Aisy dah tidur ke?” tumpuan Tengku Danish beralih pada sang isteri. Punggung dilabuhkan di sebelah Qisya yang sedang menyusukan Tengku Aisy. Dia suka melihat isterinya itu menyusukan anak-anak mereka. Dulu waktu si kembar kesayangan seusia Tengku Aisy, isterinya menyusukan mereka dengan susu badan sehingga berusia dua tahun.
Qisya memberi isyarat dengan meletakkan jari telunjuk ke bibir. Tengku Aisy baru saja terlena. Dia tak mahu si kecil itu terjaga hanya kerana suara papanya.
Tengku Danish mengangguk. Comel benar anak lelakinya itu terlena dalam dakapan mamanya. Kemudian mata di hala ke skrin televisyen. Isterinya itu tak habis-habis dengan drama korea channel 393.
“Apa hal yang penting sangat bonda nak jumpa sayang pagi tadi?” tanya Tengku Danish dengan nada perlahan. Baru dia teringat akan perjumpaan awal pagi antara isteri dan bondanya. Teringin juga dia mahu tahu apa pakatan dua wanita itu.
“Oooo… takde apa. Bonda cuma cakap hal Ryan.”
Teringatkan Tengku Rayyan, senyuman Qisya melebar. Baru dia teringat akan rancangan bersama ibu mentuanya itu. Pantas dia berpaling pada sang suami.
“Kenapa ni?” soal Tengku Danish pelik melihat senyuman isterinya. Senyuman penuh makna tersirat.
Hmmm… Qisya nak tanya abang ni. Staf abang yang nama Mawar tu masih solo lagi tak? Qisya berkenan la dengan staf abang yang sorang tu. Manis aje orangnya. Sesuai jadi ahli keluarga” berbasa-basi Qisya dengan suaminya sebelum pergi kepada tujuan asal.
“Hai… sayang nak jodohkan Mawar tu dengan Qayyum atau Qayyim ke sampai berkenan nak jadikan ahli keluarga?”
Hisy… abang ni. Adakah patut nak dijodohkan dengan budak berdua tak cukup umur tu?! Belajar belum habis, takyah nak gatal-gatal fikir pasal kahwin. Ini bukan untuk Qayyum atau Qayyim, tapi ini untuk Tengku Rayyan tu ha. Adik kita yang sorang tu memang dah selayak-layaknya untuk berkahwin.” Qisya dah tak larat nak berteka-teki. Lebih baik dia berterus-terang sahaja.
“Oooo… untuk Ryan. Ingatkan untuk Qayyum atau Qayyim tadi.”
A’ha la. Untuk Ryan la. Abang tak fikir ke pasal Ryan tu. Umur dia dah tiga puluh tahun. Sepatutnya dalam umur macam tu, Ryan dah fikir pasal kahwin. Ini tidak… asyik menghadap kerja dua puluh empat jam. Nak keluar bersosial dengan rakan-rakan pun takde masa. Itu yang bonda risaukan. Lagipun bang… dah tiga tahun arwah Sofea tinggalkan kita semua. Sepatutnya Ryan kena bangun dari masa silam. Bukannya terus-menerus macam ni.”
Tengku Danish sekadar berdiam. Malas hendak bersuara. Hal berkaitan dengan Tengku Rayyan, dia malas nak masuk campur. Bukan kerana dia tak prihatin. Namun baginya bagilah masa kepada Tengku Rayyan untuk menenangkan fikiran. Soal kehilangan orang tersayang bukan boleh diukur dengan masa. Itu yang isteri dan bondanya tak faham.
“Lagipun Qisya dah janji dengan bonda. Nak tolong bonda carikan calon isteri yang terbaik untuk Ryan.” Sambung Qisya lagi.
“Aik? Sejak bila pula sayang jadi ajen mencari jodoh ni?”
Panjang muncung Qisya. Dia tahu suaminya sedang menyindir.
“Sejak bonda lantik orang kerja dengan dia la.” Kemudian selamba sahaja dia menjawab. Tak mahu mengalah langsung!
Melihat muncung si isteri yang tak ubah seperti itik betina, Tengku Danish menghela nafas. Dia tahu niat baik isterinya itu. Namun dia tak mahulah Qisya berlebih-lebih pula dalam hal mencari calon isteri buat Tengku Rayyan ini. Biarlah jodoh adiknya itu datang sendiri. Bukan diatur oleh keluarga.
Bahu isteri yang sedang memuncung dipeluk erat.
“Sayang… dengar sini. Abang tahu niat baik sayang nak tolong bonda dapatkan jodoh yang baik untuk Ryan. Tapi… dalam soal ni kita tak boleh nak paksa Ryan. Kita serahkan pada Allah dan kehendak Ryan sendiri. Kalau dah tertulis ada seorang perempuan untuk Ryan, tak payah sayang dengan bonda bersusah-payah. Ryan pasti akan berkahwin. Cuma buat masa ni, kita beri masa pada Ryan. Biar dia bertenang dulu.” Penuh berhati-hati Tengku Danish menutur kata.
“Tapi sampai bila bang? Dah tiga tahun berlalu. Ryan tetap macam tu. Ryan seolah-olah tak boleh lupakan arwah Sofea.”
“Masa bukan la ukuran untuk kita melupakan orang tersayang. Kita semua tahu betapa dalamnya cinta Ryan pada Sofea. Sayang sendiri, tahu macam mana Ryan bersusah-payah nak dapatkan cinta Sofea. Bukan mudah untuk Ryan nak lupakan Sofea, sayang. Sofea dah sebati dalam hidup Ryan. Apatah lagi Ryan kehilangan Sofea tiga hari sebelum majlis pernikahan dia orang berlangsung. Itu satu tamparan hebat buat Ryan.”
Qisya diam tak berkutik. Mendengar saja bicara suaminya. Sesekali suaminya itu menutur kata, bicaranya memang bernas dan ‘makan dalam’.
“Kita beri Ryan masa. Insya-Allah abang yakin suatu hari nanti ada perempuan yang berjaya membawa Ryan kembali menjadi Ryan yang dulu. Cuma kita perlu bersabar dan banyak berdoa.” Tengku Danish amat berharap agar isterinya itu sedar akan tindakannya. Tak salah membantu bonda, tetapi mereka perlu memikirkan hati dan perasaan Tengku Rayyan juga.

BERSAMBUNG.....