W4J4H-W4J4H K354Y4N64NKU

Selasa, 24 Mac 2015

Isteri Dalam Sangkar2 10




BAB 10

F
ASHA menghenyak punggungnya di atas sofa dengan kasar. Kalau bukan kerana maknya meninggal dunia, tak rela dia nak balik kampung. Menyakitkan hatinya saja melihat kemesraan Aisyah dan suaminya itu. Rasa nak ditariknya tudung Aisyah. Berlagak alim konon! Huh!!!
Uji yang baru melangkah ke ruang tamu terkejut melihat kelibat sepupunya di situ. Pantas dia menghampiri Fasha. Cemberut saja wajah gadis itu.
“Apasal dengan kau ni? Monyok aje aku tengok. Ada yang tak kena ke?” tanya Uji. Dia dengan Fasha memang rapat sejak dari kecil. Namun sejak kebelakangan ini, sikap Fasha agak menyakiti hatinya. Apatah lagi bila Fasha sering bercakap tak baik pasal suaminya.
“Aku menyesal sangat balik kampung!” luah Fasha.
“Apasal pulak? Kan mak kau meninggal dunia. Tak elok la kalau kau tak balik. Kau kena ingat Sha, arwah mak kau tu sayang sangat kat kau. Kau tak boleh la tak tengok dia di saat-saat terakhir.” Sejahat-jahat Uji, dia masih punya hati dan perasaan. Sayangnya pada arwah ibunya tak pernah padam sampai bila-bila.
Fasha mencebik. “Dah la… takyah nak tunjuk baik Ji. Kau dulu pun bukannya dengar sangat cakap arwah mak lang. Selalu jugak melawan cakap. Macam la aku tak kenal perangai kau tu.”
“Betul cakap kau. Memang aku ni bukannya anak yang baik, tapi sekurang-kurangnya aku ada saat mak aku sakit. Aku tak pernah tinggalkan dia.” Mengenang sikapnya di masa lalu, airmata Uji bergenang. Jika masa itu dapat diputar semula, dia ingin menjadi anak yang baik. Anak yang sentiasa menyenangkan hati maknya. Namun, segala-galanya sudah terlambat. Maknya tak mungkin kembali semula.
Eiii… dah la Uji! Tak payah nak berairmata la depan aku. Meluat aku tengok tau. Aku ni dahlah tengah bengang dengan minah tu. Kau pulak menambahkan bengang aku ni. Menyampah, tau tak?!” Dengan rasa sebal, Fasha berlalu meninggalkan Uji. Kakinya sengaja dihentak kuat tanda betapa dia marah ketika itu.
Dalam bilik, dia menghempaskan badannya ke atas tilam. Terlentang dia memandang siling putih. Hatinya sakit meluap-luap. Tak sangka Aisyah akan jadi sebahagia itu. Fikirnya, Aisyah hidup menderita berkahwin dengan lelaki yang dinikahi atas dasar terpaksa. Tak sangka pula mereka bahagia. Masih segar dalam ingatan Fasha, bagaimana marahnya Tengku Iskandar pada Aisyah malam itu. Nyaris saja kakak sepupunya itu dibunuh sampai mati.
Ah… ini semua salah abangnya! Kalaulah abangnya tak gatal hendak memperkosa Aisyah malam itu, tentu semua ini takkan terjadi. Tentu Aisyah takkan bertemu dengan lelaki kacak dan kaya-raya. Abangnya menjadi punca derita hati yang ditanggungnya kini.
Fasha mendengus. Melihat kebahagian Aisyah, membuatkan dia tak senang duduk. Dia perlu melakukan sesuatu. Dia takkan berdiam diri. Tengku Iskandar harus dimiliki! Tapi bagaimana?
Fasha bangun dari baring. Berjalan mundar-mandir memikirkan jalan bagaimana harus merampas Tengku Iskandar daripada Aisyah. Namun, dia buntu. Dia tak mampu berfikir ketika ini. Dia perlu mendapatkan pertolongan Uji. Sepupunya itu pasti mempunyai idea yang bernas. Selama ini Uji banyak menolongnya.
Pantas, Fasha turun semula ke bawah. Mencari-cari kelibat Uji di ruang tamu. Namun sepupunya tiada di situ. Lantas dia melangkah pula ke ruang dapur. Pasti Uji berada di sana. Betul tekaannya, Uji ada di dapur.
“Uji.” Panggil Fasha.
Uji yang sedang menyiang ikan berpaling. Dilihatnya Fasha tersengih-sengih menghampirinya. Gadis itu kemudian menyandarkan badan ke kabinet sambil memandangnya dengan pandangan seribu satu makna. Tangan pula disilang ke dada.
“Ada apa?” Acuh tak acuh Uji bertanya. Daripada raut wajah Fasha, dia yakin ada sesuatu yang Fasha mahukan. Dia dah cukup faham dengan sikap Fasha.
Hmmm… aku mintak maaf pasal tadi. Bukan niat aku nak tengking kau. Cuma… aku tengah bengang la Uji.” Fasha mula mengadu.
“Kau bengang pasal apa pulak?” Ikutkan hati, Uji malas nak melayan. Namun dia terpaksa memandangkan Fasha dah mula membuka cerita.
“Pasal Aisyah tu la!”
“Kenapa dengan Aisyah.”
“Kau tau tak? Dia sekarang ni dah eksen. Mentang-mentang kahwin dengan lelaki hensem dan kaya-raya, dia berlagak depan aku. Pakai baju berjenama dan barang kemas sampai ke lengan. Masa hari mak aku meninggal tu, dia balik kampung dengan laki dia. Saja la tu nak tayang laki dia dekat orang kampung. Menyampah betul aku tengok muka dia Uji. Kalau kau ada masa tu kan, tentu kau pun menyampah jugak.” Fasha meluahkan rasa tak puas hatinya. Sengaja dia menambah sedikit ‘perisa’ dalam ceritanya agar Uji juga turut merasa benci.
Uji buat acuh tak acuh. Jika dulu, cerita pasal Aisyah pasti menarik minatnya. Tetapi tidak lagi kini. Dia sudah muak mendengar hinaan Fasha terhadap Aisyah. Biarlah Aisyah berkahwin dengan lelaki kacak yang kaya-raya sekali pun, dia tak peduli. Dia sendiri sudah bersuami meskipun suaminya tak sekacak suami Aisyah. Sekurang-kurangnya, suaminya itu adalah yang terbaik baginya.
Melihat tingkah Uji, Fasha mengetap bibir.
“Uji, kau dengar tak apa yang aku cakap ni?!” Oktaf suara Fasha sedikit meninggi.
“Aku dengar….” Malas-malas Uji membalas.
“Habis tu yang kau buat derk aje kenapa pulak? Takkan kau tak terasa langsung yang betina tu dah hidup senang?” Sakit hatinya melihat respons Uji.
Uji menghela nafas. Pisau yang digunakan menyiang ikan diletakkan ke singki. Pandangannya ditala ke wajah Fasha yang sudah masam mencuka.
“Aku bukan tak nak bagi respons Sha. Cuma aku dah malas la nak dengar semua ni lagi. Dari dulu sampai sekarang, kau asyik tak puas hati dengan Aisyah je. Dah bahagian dia dapat suami macam tu, dialah dia hidup bahagia. Kita doakan ajelah yang baik-baik.” Ujar Uji cuba menasihati.
“Doa yang baik-baik? Huh, jangan harap! Sejak bila kau jadi alim ulamak ni nak mendoakan yang baik-baik untuk perempuan tu? Bukan kau pun tak sukakan dia ke? Takyah nak berlakon jadi ustazah la Uji.”
“Aku bukan nak berlakon, Fasha. Aku cuma nak berubah. Aku tahu aku dah banyak buat salah kat Aisyah selama ni. Mulai hari ni, aku dah tak nak mengata dia lagi. Biarlah dia bahagia. Itu yang terbaik.”
“Jangan mimpi di siang harilah Uji! Aku takkan doakan kebahagian perempuan tu. Kau tengok la nanti, dia pasti menderita!” usai berkata, Fasha melangkah naik ke atas. Sangkanya dapat meminta bantuan Uji mencari idea menghapuskan Aisyah, tak sangka pula Uji dah menjelma menjadi perempuan baik. Benci!
“Nampaknya, aku kena cari jalan sendiri.” Ujar Fasha sendirian. Api kebenciannya masih lagi panas membara.

6 ulasan: