W4J4H-W4J4H K354Y4N64NKU

Selasa, 28 Januari 2014

ISTERI DALAM SANGKAR 21



Bab 21


SEBUAH keluhan lahir dari bibirnya. Sedari tadi, satu kerja pun tak dapat dilakukan. Fikirannya kacau sehingga membuatkan dia tiada hati hendak melakukan sebarang kerja. Padahal, kerjanya melambak-lambak perlu diselesaikan. Dia lebih selesa berbaring di atas sofa di ruang menunggu dalam biliknya sambil lengan kanan melekat ke dahi. Seolah dia sedang memikirkan masalah Negara yang sukar hendak diselesaikan.

Sekali lagi Tengku Iskandar mengeluh. “Aku dah jatuh cinta dekat perempuan kampung tu ke?” soal Tengku Iskandar pada diri sendiri. Cuba mencari jawapan kepada masalah yang membuatkan dia tidak dapat melakukan sebarang kerja.

Sejak kebelakangan ini wajah itu benar-benar menganggunya. Ke mana dia pergi, apa saja yang dilakukan, bayangan itu sentiasa mengekori. Puas dia menghindar, puas dia menolak namun bayang-bayang Aisyah tetap datang menyapa hari-harinya. Mata, hidung, bibir dan semua yang ada pada gadis kampung itu begitu segar di ruang mata. Membuatkan dia bagai tidak sabar mahu menatap keindahan itu setiap masa. Aisyah tidak sama dengan perempuan-perempuan yang pernah berkongsi katil dengannya. Sikap Aisyah yang malu-malu ketika mereka ‘bersama’ benar-benar membuatkan dia begitu teruja. Dia sukakan sikap itu. Selama ini dia jumpa dengan perempuan bersikap gelojoh ketika ‘bersama’. Membuatkan rasa teruja itu tidak pernah wujud dalam hatinya kecuali nafsu yang menguasai diri ketika itu.

Tiba-tiba Tengku Iskandar menggeleng. Cuba menghalau perasaan yang diteka menghantui dirinya tadi.

“Tidak! Aku yakin aku tak jatuh cinta pada dia. Aku cuma sukakan ‘layanan’ dia. Dia lain daripada yang lain. Cuma itu. Nama nak jatuh cinta, tidak sama sekali! Perempuan kampung seperti dia, tak layak untuk aku.”

Sedang melayan perasaannya, tiba-tiba suara Syeeda berkumandang melalui mesin interkom.

Morning bos. Tengku Mummy pesan jangan lupa petang ni bos kena pergi ke airport sambut kepulangan Cik Puteri Waiduri.”

Tengku Iskandar mendengus. Dia sudah lupa akan hal tersebut. Langsung tak ingat Tengku Mummy menyuruh dia datang ke lapangan terbang untuk menyambut kepulangan Puteri Waiduri. Macam nak sambut kepulangan anak raja. Dia malas nak pergi. Apatah lagi hendak menghadap muka Puteri Waiduri. Seratus peratus dia tak sudi!

Telefon bimbit IPhone 5S yang baru dibeli berbunyi. Memaksa Tengku Iskandar bangun dari baring dan melangkah ke meja kerja. Pada skrin tertera nama Helenia. Seorang lagi perempuan gedik yang sering menggodanya. Namun sampai ke hari ini, Helenia belum berjaya membawa dia ke atas katil. Dia tiada hati hendak menikmati tubuh montok Helenia. Bukan Helenia seorang, dengan beberapa orang wanita pun dia tak tertarik lagi untuk tidur bersama sejak dia bersama Aisyah. Dengan Aisyah dia dapat segala-galanya.

Tengku Iskandar menggeleng kepala. Menghalau bayangan Aisyah yang menerpa ruang minda. Entah apa ilmu yang gadis kampung itu kenakan pada dia. Asyik teringatkan Aisyah saja. Sikit-sikit Aisyah sampai satu kerja pun tak menjadi.

Panggilan daripada Helenia mati begitu saja setelah dibiarkan tanpa menjawab. Malas hendak melayan kegedikan Helenia yang merengek bagaikan anak kecil berusia lima tahun mahukan gula-gula. Baru kenal dua minggu, sudah mengada-ngada minta itu dan ini. Dasar perempuan mata duitan!

Sekali lagi telefon bimbitnya berbunyi. Skrin masih menunjukkan nama orang yang sama. nampak gaya Helenia tak berputus asa menarik minatnya. Beria-ia gadis itu menarik perhatiannya. Tidak mahu panggilan itu terus menganggu, panggilan daripada Helenia dijawab.

Baby… apasal you lambat jawab panggilan I?” rengek Helenia di hujung sana.

Meremang bulu roma Tengku Iskandar mendengar rengekan mengada Helenia.

“I sibuk. You call I ni nak apa?” serius saja lontaran suara Tengku Iskandar. Tak suka benar dia dengan kegedikan Helenia.

Baby… salah ke I call you? I miss you tau. Sampai hati you tak jumpa I lagi.”

Rasa nak muntah Tengku Iskandar mendengarnya. Perempuan seorang ni mental apa? Baru kenal dua minggu dan keluar sekali, tapi lagak macam dah bercinta dua tahun.

“Kita baru jumpa sekali. Lagipun… I memang tak nak jumpa you lagi Lenia. I rasa baik you jangan ganggu I lagi.”

What?!” tinggi suara Helenia melengking.

Mujurlah Tengku Iskandar sempat menjarakkan telefon bimbit. Jika tidak, mahu berdarah telinganya mendengar lengkingan suara Helenia yang sudah mula membebel itu dan ini.

Tanpa pamitan, Tengku Iskandar terus mematikan talian. Tak kuasa dia hendak melayan bebelan Helenia. Gadis itu bukan sesiapa di hatinya. Lantaklah hendak menyumpah serana dia sekali pun. Dia langsung tak ambil kisah. Daripada melayan gadis itu, lebih baik dia pulang. Lagipun otaknya tidak berjalan lancar hari ini. Semua kerja tak menjadi.



TENGKU ISKANDAR melangkah masuk ke dalam. Seperti biasa tubuhnya yang sasa itu dilabuhkan di atas sofa. Kaki dibawa naik ke atas meja. Sekejap lagi pasti Aisyah akan datang membuka stokingnya. Rutin harian gadis kampung itu sejak tinggal di sini.

Lima minit berlalu. Bayangan Aisyah langsung tidak kelihatan. Menimbulkan rasa pelik di hati Tengku Iskandar. Ke mana pula perginya perempuan kampung itu? Tidur agaknya tengah hari begini.

“Aisyah!” panggilnya.

Sunyi! Sepi! Tiada sahutan daripada gadis kampung itu.

Tengku Iskandar memanggil lagi. “Aisyah!”

Seperti tadi, keadaan masih sepi tanpa sahutan Aisyah.

Tengku Iskandar mendengus. Sakit hati bila panggilannya tidak dijawab. Perempuan kampung itu sudahlah kuat melatah, pekak pun iya juga. Pakej lengkap seorang nenek tua. Sedangkan umur Aisyah baru nak masuk dua puluh satu tahun. Tapi latah… macam orang tua umur tujuh puluh tahun.

Tengku Iskandar bangun dari duduk. Dia melangkah ke bilik Aisyah dengan rasa sebal. Tidur mati agaknya perempuan kampung itu sampai tak dengar dia memanggil. Tombol pintu dipulas. Nampaknya pintu bilik Aisyah tidak berkunci. Dikuak pintu bilik. Bilik itu kelihatan kemas dan sunyi. Bayang gadis itu tiada di situ.

Dahi Tengku Iskandar berkerut.

“Mana pulak dia pergi?” soalnya sendiri.

Langkah diatur semula ke ruang tamu. Ketiadaan Aisyah menimbulkan rasa pelik di hati. Takkan gadis kampung itu keluar merayau pula. Aisyah mana tahu jalan-jalan di Kuala Lumpur ini. Sepanjang enam bulan berada di sini, hanya dua kali Aisyah keluar. Itu pun keluar bersama Tengku Haziq dulu. Selepas itu memang dia tak izinkan lagi Tengku Haziq membawa Aisyah berjalan-jalan. Takut andai ada yang ternampak dan memberitahu cerita itu kepada Tengku Mummy.

Tengku Iskandar melangkah naik ke atas. Manalah tahu kalau-kalau Aisyah berada di atas sedang mengemas bilik. Sejak Aisyah berada di sini, setiap ruang di dalam kondo ini kemas dan bersih. Tiada lagi habuk yang kelihatan.

Bilik bacaan dijenguk. Bayang Aisyah tiada di situ. Kemudian dia beralih pula ke bilik ke dua. Kala itu dia terdengar suara nyanyian seorang perempuan. Dia cukup kenal suara tersebut. Itu suara Aisyah. Bukan main lagi gadis kampung itu menyanyi-nyanyi. Seronok sangat agaknya kerana dia tiada di rumah. Jika dia ada, hendak mendengar Aisyah bercakap pun susah. Diam macam orang bisu.

Pintu bilik air terbuka. Aisyah keluar dengan berkemban kain batik. Kedudukan tubuhnya yang membelakangkan Tengku Iskandar, membuatkan kehadiran lelaki itu langsung tidak disedari. Seronok dia menyanyi kecil sambil mengelap rambutnya yang basah.

Sedangkan Tengku Iskandar, matanya tajam merenung ke arah Aisyah. Keadaan Aisyah yang seksi berkemban kain batik, membuatkan gelora nafsu lelakinya datang menjengah. Perlahan-lahan dia menghampiri Aisyah yang masih membelakanginya. Tubuh gadis itu disentuh. Membuatkan Aisyah terkejut dan menjerit.

“Oh… bapak harimau dah pulang!” laju saja Aisyah melatah.

Tengku Iskandar tidak menghiraukan latah Aisyah. Bahu gadis itu yang terdedah disentuh hangat. Gelora nafsunya membuak-buak ingin bersama sang isteri.

Aisyah telan air liur. Dadanya mula berdebar hebat. Renungan Tengku Iskandar pada wajahnya membuatkan dia jadi tidak keruan. Rasa hendak pecah dadanya menahan debar.

“Te… tengku… tak ke… kerja ke?” gagap-gagap dia bertanya. Cuba menghalau debaran di dada yang makin menggila.

Tengku Iskandar tidak menjawab. Dia menundukkan sedikit wajahnya lalu bahu putih melepak yang terdedah di depan mata dikucup perlahan. Kemudian kucupannya beralih pula dagu, hidung dan pipi Aisyah sebelum ia mendarat ke bibir comel milik gadis kampung itu. Dia sudah tidak dapat mengawal dirinya lagi. Dia benar-benar mahukan Aisyah.

Semakin yakin dengan kehendak hati suaminya, Aisyah hanya merelakan perlakuan Tengku Iskandar. Dia tidak membantah dan menolak. Entah kenapa perlakuan itu juga disenanginya. Sedangkan dia tahu dia bukanlah sesiapa di hati Tengku Iskandar. Sekadar isteri yang dilayan tak ubah seperti perempuan simpanan. Namun perlakuan Tengku Iskandar membuatkan dia rela dan pasrah. Dalam terkilan, timbul rasa bahagia dengan belaian lelaki yang bergelar suaminya itu.

Tengku Iskandar menghentikan perlakuannya ke atas Aisyah. Matanya merenung tepat anak mata gadis itu. Mata Aisyah yang cantik. Entah mengapa hatinya sayu melihat mata cantik Aisyah. Bagaikan ada banyak cerita sedih yang gadis itu sembunyikan. Ya! Memang gadis itu banyak menyembunyikan cerita sedih. Cuma dia tidak pernah mahu mengambil tahu kisah hidup Aisyah.

Tubuh Aisyah ditarik dalam pelukan. Bibirnya mengucup ubun-ubun Aisyah. Lama bibirnya melekat di situ sebelum tubuh Aisyah diangkat lalu direbahkan di atas katil dalam bilik tersebut.

Untuk kesekian kalinya, jiwa mereka bersatu lagi.


21 ulasan:

  1. kak pendeknya nak lagi boleh.

    BalasPadam
  2. nak lagi!nak lagi!nak lagi!nak lagi!nak lagi!nak lagi!nak lagi!nak lagi!nak lagi!nak lagi!

    BalasPadam
  3. noverl bersiri ikrar kasih yang menceritakan tentang seorang gadis yang berikrar untuk hidup dalam derita dan juga kisah seorang lelaki yang berikrar untuk mencipta bahagia buat satu-satunya gadis bertakhta dihatinya sejak dari zaman hingusan. Mampukah kedua insan ini melayari bahtera kasih mereka ke alam bahagia atau akur dengan norma dunia yang kadang-kadang menghukum manusia tanpa belas kasihan kerana kesilapan silam? Karya sulung novice novelist, Suri AilyLea...
    sila layari blog yang tertera: http://0m0m00m0na.blogspot.com/2014/02/ikrar-kasih-novel-satu.html

    BalasPadam
  4. Bila agaknya ada dipasaran...best citeni tak sabar nak tahu kesudahannya.

    BalasPadam
    Balasan
    1. lama lagi agaknya..manuskrip ne baru aje habis saya buat..

      Padam
  5. Hi Sis akhirnya ada juga bab 21, tapi pendeknya hihihi..Tq Sis, tak sabar mau tunggu bab seterusnya..:)

    BalasPadam
    Balasan
    1. kejap lagi akak post n3 baru...tq sebab sudi baca IDS.. =)

      Padam
  6. nak lagi...nak lagi... x sabar dah nie...

    BalasPadam
    Balasan
    1. heheheeee...ok sis saleha..kejap lagi n3 seterusnya saya akan post

      Padam
  7. akak bile nk masok bab baru??smlm kate nk kluarkn dh..tp x de pon..menunggu ni.. :B

    BalasPadam
    Balasan
    1. akak dah masukkan bab baru..da lama syg..

      Padam
  8. akak, bila novel ni nak keluar? hehe.

    BalasPadam
    Balasan
    1. insyaAllah tahun depan..tgu tau..IDS2 otw...hehee

      Padam